Nilai dan Norma


. Nilai Dan Norma

A.  Nilai Sosial

Nilai sosial adalah nilai yang dianut oleh suatu masyarakat, mengenai apa yang dianggap baik dan apa yang dianggap buruk oleh masyarakat. Sebagai contoh, orang menanggap menolong memiliki nilai baik, sedangkan mencuri bernilai buruk. Woods mendefinisikan nilai sosial sebagai petunjuk umum yang telah berlangsung lama, yang mengarahkan tingkah laku dan kepuasan dalam kehidupan sehari-hari.

Untuk menentukan sesuatu itu dikatakan baik atau buruk, pantas atau tidak pantas harus melalui proses menimbang. Hal ini tentu sangat dipengaruhi oleh kebudayaan yang dianut masyarakat. Tak heran apabila antara masyarakat yang satu dan masyarakat yang lain terdapat perbedaan tata nilai. Contoh, masyarakat yang tinggal di perkotaan lebih menyukai persaingan karena dalam persaingan akan muncul pembaharuan-pembaharuan. Sementara pada masyarakat tradisional lebih cenderung menghindari persaingan karena dalam persaingan akan mengganggu keharmonisan dan tradisi yang turun-temurun.

Drs. Suparto mengemukakan bahwa nilai-nilai sosial memiliki fungsi umum dalam masyarakat. Di antaranya nilai-nilai dapat menyumbangkan seperangkat alat untuk mengarahkan masyarakat dalam berpikir dan bertingkah laku. Selain itu, nilai sosial juga berfungsi sebagai penentu terakhir bagi manusia dalam memenuhi peranan-peranan sosial. Nilai sosial dapat memotivasi seseorang untuk mewujudkan harapan sesuai dengan peranannya. Contohnya ketika menghadapi konflik, biasanya keputusan akan diambil berdasarkan pertimbangan nilai sosial yang lebih tinggi. Nilai sosial juga berfungsi sebagai alat solidaritas di kalangan anggota kelompok masyarakat. Dengan nilai tertentu anggota kelompok akan merasa sebagai satu kesatuan. Nilai sosial juga berfungsi sebagai alat pengawas (kontrol) perilaku manusia dengan daya tekan dan daya mengikat tertentu agar orang berprilaku sesuai dengan nilai yang dianutnya.

B. Ciri-Ciri :

Ciri nilai sosial di antaranya sebagai berikut.

  • Merupakan konstruksi masyarakat sebagai hasil interaksi antarwarga masyarakat.
  • Disebarkan di antara warga masyarakat (bukan bawaan lahir).
  • Terbentuk melalui sosialisasi (proses belajar)
  • Merupakan bagian dari usaha pemenuhan kebutuhan dan kepuasan sosial manusia.
  • Bervariasi antara kebudayaan yang satu dengan kebudayaan yang lain.
  • Dapat memengaruhi pengembangan diri sosial
  • Memiliki pengaruh yang berbeda antarwarga masyarakat.
  • Cenderung berkaitan satu sama lain.

C. Fungsi Nilai

Secara garis besar nilai mempunyai beberapa fungsi yaitu :

  • Sebagai petunjuk arah dan pemersatu
  • Sebagai pelindung
  • Sebagai pendorong

D. Macam-Macam Nilai

Berdasarkan cirinya, nilao sosial dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu nilai yang mendarah daging dan nilai dominan.

  • Nilai yang mendarah daging

Yaitu nilai yang telah menjadi gaya hidup kebiasaan. Orang tidak perlu berfikir panjang lagi ketika akan mewujudkannya. Orang yang melanggar nilai tersebut akan merasa malu dan bahkan sangat menyesal. Contoh : seseorang ayah atau ibu akan berjuang mati-matian menyelamat kan putra-putri nya yang terkurung api manakala terjadi kebakaran hebat dirumahnya.

  • Nilai Dominan

Yaitu nilai yang dianggap lebih penting dari pada nilai-nilai yang lain. Hal ini nampak pada saat seseorang dihadapkan pada beberapa alternatif tindakan yang harus diambil.

Ukuran ominan tidaknya suatu nilai didasarkan pada hal-hal berikut :

  • Banyaknya orang yang menganut nilai tersebut.
  • Nilai tersebut sudah dihayati dalam jangka waktu yang lama.
  • Usaha orang untuk memberlakukan dan mempertahankan nilai itu tinggi.
  • Orang-orang merasa bangga menerapkan nilai tersebut dalam masyarakat, misalnya karena nilai tersebut mengandung prestise tertentu.

E. Pengertian Norma

Penjelasan tentang hubungan anatara nilai dan norma kiranya bisa memberi gambaran bagi kita tentang pengertian norma.

Secara singkat kita bisa mengatakan bahwa norma adalah kaidah atau aturan yang disepakati danmemberi pedoman bagi prilaku para anggotanya dalam mewujudkan sesuatu yang dianggap baik dan diinginkan.

F. Macam-Macam Norma dan Sangsinya

Kita dapat menjelaskan norma dalam masyarakat berdasarkan dua hal berikut : berdasarkan sumber dan berdasarkan daya mengikatnya. Bedasarkan sumber norma dapat dibagi menjadi : norma agama, norma kesusilaan, norma kesopanan, dan norma hukum.

  1. Berdasrkan sumber/asal-usulnya
    1. Agama adalah Petunjuk hidup yang berasal dari Tuhan yang disampaikan melalui utusannya (Rasul/Nabi) yang berisi perintah, larangan, atau anjuran-anjuran.

Contohnya :

–  Bersembahyang sesuai dengan tempatnya

–  Tidak berjudi

–  Suka beramal dan lain-lain

Sanksi :

Tidak langsung karena akan diperoleh setelah meninggal dunia (pahala atau dosa).

  1. Kesusilaan adalah Aturan yang datang atau bersumber dari hati nurani manusia tentang baik buruknya suatu perbuatan.

Contohnya :

– Berlaku jujur

– Bertindak adil

– Menghargai orang lain

Sanki :

Tidak tegas, karena hanya diri sendiri yang merasakan ( merasa bersalah, menyesal, malu )

  1. Norma Kesopanan adalah Peraturan hidup yang timbul dari hasil pergaulan segolongan manusia di dalam masyarakat dan dianggap sebagai tuntutan pergaulan sehari-hari masyarakat itu.

Contohnya :

– Menghormati orang yang lebih tua

-Tidak berkata kasar

-Menerima denan tangan kanan

-Tidak boleh meludah disembarang tempat

Sanki :

Tidak tegas, tapi dapat diberikan oleh masyarakat berupa celaan, cemohaan, atau dikucilkan dari pergaulan.

  1. Hukum adalah Pedoman hidup yang dibuat dan dipaksakan oleh lembaga politik suatu masyarakat (negara)

Contohnya :

-Harus tertib

-Harus sesuai prosedur

-Dilarang mencuri dan merampok

Sanki :

Tegas, nyata serta mengikat dan bersifat memaksa.

  1. 2. Partisipasi Politik

 

Telah diuraikan di muka bahwa politik merupakan arena untuk memperjuangkan kepentingan. Dan dalam konteks yang luas, anggota masyarakat dalam wilayah tertentu bersepakat bahwa untuk mewujudkan tujuan bersama, mereka perlu membentuk suatu asosiasi bersama yang bernama negara. Negara sebagai suatu organisasi, merupakan satu sistem politik yang menyangkut proses penentuan dan pelaksanaan tujuan bersama. Untuk mencapai tujuan tersebut, setiap insan politikharus dapat mewujudakan aktivitasnya yang berkaitan dengan warga negara pribadi. Aktivitas tersebut ditunjukan untuk ikut mempengaruhi pengambilan keputusan oleh pemerintah.

Berbagai tindakan anggota masyarakat yang dilakukan dalam kaitan politik merupakan bentuk partisipasi politik. Menurut Huntington, partisipasi politik hanya sebagai kegiatan warga negara pribadi yang bertujuan untuk mempengaruhi pengambilan keputusan oleh pemerintah.

Berbagai bentuk partisipasi politik tersebut dapat dilihat dari berbagai kegiatan warga negara yang mencangkup hal-hal berikut :

  1. Terbentuknya organisasi-organisasi politik maupun organisasi masyarakat sebagai dari kegiatan sosial, sekaligus sebagai penyalur aspirasi rakyat yang ikut menentukan kebijakan negara.
  2. Lahirnya Lembaga Swadaya Masyarakat sebagai kontrol sosial maupun pemberi input terhadap kebijakan pemerintah.
  3. Pelaksanaan pemilu yang memberi kesempatan kepada warga negara untuk dipilih atau memilih.
  4. Munculnya kelompok-kelompok konteporer y ang memberi warna pada sistem input dan output kepada pemerintah.

 

B. Ciri-Ciri Masyarakat Politik

  1. Pengertian Masyarakat

Manusia selamanya hidup dalam kelompok. Hidup bersama atau hidup bermasyarakat adalah sedemikian penting bagi manusia, sehingga sikap bersama tidak dapat dipisahkan untuk selamanya.

  1. Koentjaraningrat

Masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat tertentu yang terikat oleh suatu rasa identitas bersama.

  1. Harold J. Laski

Bahwa masyarakat adalah kelompok manusia yang hidup bersama dan bekerja sama untuk mencapai terkabulnya keinginan-keinginan mereka bersama. Dengan kata lain masyarakat dapat dikatakan mencangkup semua hubungan dan kelompok dalam suatu wilayah.

  1. Masyarakat Politik

Masyarakat Politik adalah masyarakat yang bertempat tinggal di dalam suatu wilayah tertentu dengan aktivitas tertentu yang berhubungan dengan bagaimana cara-cara memperoleh kekuasaan, usaha-usaha mempertahankan kekuasaan, menggunakan kekuasaan, wewenang, dan bagaimana menghambat penggunaan kekuasaan, pengadilan kekuasaan dan sebagainya.

Jenis-Jenis Kelompok Kepentingan anatara lain :

  1. Kelompok Anomik

Kelompok ini terbentuk dari unsur-unsur masyarakat secara spontan dan seketika akibat suatu isu kebijakan pemerintah, agama, politik dan sebagainya. Karena tidak memiliki nilai-nilai dan norma yang mengatur .

  1. Kelompok Non-Asosiasional

Kelompok ini berasal dari unsur keluarga dan keturunan atau etnik, regional, status dan kelas yang menyatakan kepentingannya berdasarkan situasi.

  1. Kelompok Institusi

Kelompok ini bersifat formal dan memiliki fungsi-fungsi politik atau sosial. Mereka dapat menyatakan kepentingan sendiri maupun mewakili kelompok lain dalam masyarakat.

  1. Kelompok Asosiasional

Kelompok ini menyatakan kepentingan secara khusus, memakai tenaga profesional dan memiliki prosedur yang teratur untuk merumuskan kepentingan dan tuntutan.

About Prista Ayu
Mahasiswa yang baru belajar nGeblog, Ngeblog untuk sekedar sharing ilmu, pengalaman, dokumentasi hidup, dan mencari teman. Boleh hanya numpang lewat tapi kalau mau komentar akan saya beri ucapkan terima kasih plus backlink gratis karena Blog ini sudah Dofollow -:). Boleh ngasih saran, kritik, caci maki tapi kalau nyepam tak masukin penjara Akismet he he he he ….

5 Responses to Nilai dan Norma

  1. oooch gitu yh

  2. wiwit says:

    maaf mbak prista, jadi perbedaan nilai dan norma apa ya. Kayaknya sama ya. keduanya merupakan konstruksi sosial yang kemudian berlaku dan diterima oleh masyarakat? mohon pencerahannya kembali. best, wiwit

  3. dhika says:

    yg punya blog cantik bgt

  4. Thx
    cuman yg ciri-ciri nya nilai sosial “Merupakan konstruksi masyarakat sebagai hasil interaksi antarwarga masyarakat.” itu contohnya gimana ya??
    makasih

  5. Pingback: Review 5 « nmeizark

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: